Trading Forex dengan Menggunakan Hukum Fibonacci

pada artikel ini Kita akan menggunakan rasio Fibonacci dalam trading kita.
Fibonacci adalah sebuah subjek besar dan ada banyak mteri yang berbeda tentang fibonacci, kita akan tetap berpegang pada dua hal, yaitu: retracement dan ekstensi.

kita mulai dengan memperkenalkan kepada seorang fibonaci sendiri … Leonardo Fibonacci.
Leonardo Fibonacci adalah seorang matematikawan Italia yang terkenal,

Dia memiliki kata “Aha!” saat ia menemukan serangkaian sederhana dari rasio angka yang diciptakan  menggambarkan proporsi alami hal-hal di alam semesta ini.

Rasio ini timbul dari nomor seri berikut: 1, 1, 2, 3, 5, 8, 13, 21, 34, 55, 89, 144 …
Rangkaian angka diperoleh dimulai dengan 1 diikuti oleh 2 dan kemudian menambahkan 1 + 2 untuk mendapatkan 3, nomor ketiga. Kemudian, penambahan 2 + 3 untuk mendapatkan 5, nomor keempat, dan seterusnya.

Setelah beberapa nomor pertama dalam urutan, jika Kita mengukur rasio jumlah apapun ke nomor yang lebih tinggi berikutnya, Kita akan mendapatkan 0,618. contoh, 34 dibagi 55 sama dengan 0,618.
Jika Kita ukur rasio antara nomor alternatif  Kita mendapatkan 0,382. contoh, 34 dibagi dengan 89 = 0,382 dan itu akan sampai ke dalam penjelasan seperti yang kita akan bahas.

Rasio ini biasa disebut “Golden Mean”.

Tingkat Fibonacci Retracement
0,236, 0,382, 0,500, 0,618, 0,764
Tingkat Fibonacci Extension
0, 0,382, 0,618, 1,000, 1,382, 1,618

Kita tidak benar-benar perlu harus tahu bagaimana menghitung semua ini. software yg ada di charting Kita akan melakukan semua pekerjaan itu untuk Kita. seperti beberapa indicator di MT4. tapi, bagus juga untuk menjadi lebih akrab dengan teori dasar di balik indikator sehingga Kita memiliki pengetahuan.

trader menggunakan tingkat retracement fibonacci sebagai potensi dukungan (support) serta wilayah perlawanan (resistance). Karena begitu banyak trader maka kita harus perhatikan tingkat-tingkat yang sama dan tempat membeli dan menjual mereka untuk memasuki atau menutup perdagangan, dan level support resistance cenderung menjadi ramalan yang akan terpenuhi.

Trader menggunakan tingkat ekstensi Fibonacci untuk mengambil keuntungan . karena banyak trader yang sedang mengawasi level ini, alat ini cenderung lebih sering digunakan.
Kebanyakan software charting termasuk kedua tingkat retracement fibonacci dan alat-alat tingkat ekstensi. Dalam rangka menerapkan tingkat Fibonacci pada grafik Kita, Kita harus mengidentifikasi Swing High dan Swing Low poin.

Swing high adalah candle dengan setidaknya dua tertinggi lebih rendah pada kedua sisi kiri dan kanan.

Swing low adalah candle dengan setidaknya dua terendah lebih tinggi pada kedua sisi kiri dan kanan itu sendiri.

Kita tidak punya semua itu? Jangan khawatir, kami akan menjelaskan semuanya

Fibonacci retracement
Fibonacci bekerja lebih baik ketika pasar sedang dalam tren.

Idenya adalah untuk buy long (atau membeli) pada retracement di level dukungan fibonacci ketika pasar sedang tren naik, dan sell short (atau menjual) pada retracement di level resistensi fibonacci ketika pasar sedang tren turun.

untuk mencari tingkat retracement, Kita terlebih dulu harus mencari level yang cukup penting dari Swings high dan Swing Lows. Kemudian, untuk downtrend, klik pada Swing High dan tarik kursor ke Swing low terbaru.

Untuk uptrends, lakukan sebaliknya. Klik pada Swing Low dan tarik kursor ke Swing high terbaru.
Sekarang, coba kita lihat beberapa contoh tentang bagaimana menerapkan retracements fibonacci level di pasar.

Uptrend
Ini adalah daily chart AUD / USD.

kita coba merencanakan Level retracement fibonacci dengan mengklik  Swing low pada 0,6955 pada 20 April kemudian menyeret kursor ke Swing High pada 0,8264 pada tanggal 3 Juni. jreng! ajaib bisa menunjukkan tingkat retracement!.

Seperti yang dapat Kita sudah lihat dari grafik, tingkat retracement adalah 0,7955 (23,6%), 0,7764 (38,2%), 0,7609 (50,0%), 0,7454 (61,8%), dan 0,7263 (76,4%).

Sekarang, harapan kita adalah jika AUD / USD retraces dari titik tertinggi baru-baru ini, maka ia akan menemukan dukungan / support pada salah satu tingkat Fibonacci karena trader akan menempatkan buy order pada level ini jika harga naik kembali.

coba mari kita lihat apa yang terjadi setelah Swing High terjadi.
Harga kembali turun menembus level 23,6% kemudian terus jatuh selama beberapa minggu. Bahkan sempat menguji tingkat 38,2% tapi tidak dapat menutup harga di bawahnya.
Kemudian, di tanggal 14 Juli pasar kembali bergerak ke atas hingga akhirnya menerobos Swing high. Jelas, open buy pada tingkat fibonacci 38,2% akan menjadi perdagangan jangka panjang yang sangat menguntungkan!


Downtrend
coba mari kita lihat bagaimana kita menggunakan alat retracement fibonacci selama kecenderungan untuk menurun. Di bawah ini adalah bagan 4-jam EUR / USD.

Seperti yang dapat Kita lihat, kita temukan  Swing High di 1,4195 pada tanggal 26 dan  Swing Low pada 1,3854 beberapa hari kemudian pada tanggal 2 Februari. Tingkat retracement adalah 1,3933 (23,6%), 1,3983 (38,2%), 1,4023 (50,0%), 1,4064 (61,8%) dan 1,4114 (76,4%).

Harapannya adalah jika harga retraces dari harga rendah ini, maka akan mendapat hambatan pada salah satu tingkat Fibonacci karena trader telah siap dengan order sell disana.
Mari kita lihat apa yang terjadi.

Pasar mencoba rally, berhenti di bawah tingkat 38,2% sedikit sebelum pengujian tingkat 50,0%. Jika Kita memiliki beberapa order di tingkat% 38,2% atau 50,0, Kita akan kaya raya!.
pada contoh diatas, kita bisa lihat bahwa harga menemukan beberapa support atau resistance  sementara pada level retracement fibonacci. Karena banyak orang menggunakan alat Fibonacci, level tersebut menjadi self-fulfilling.

hal yang harus diperhatikan adalah harga tidak akan selalu memantul dari level ini. Mereka harus dikatakan sebagai Zona Minat atau  “KAWASAN PEMBantaian”. 

sesuatu yang harus selalu diingat tentang menggunakan alat Fibonacci bahwa mereka tidak selalu mudah digunakan!




Level Fibonacci Gagal
seperti artikel sebelumnya, kita mengatakan bahwa support dan resistance akhirnya tembus. Nah, bagaimana melihat level Fibonacci digunakan untuk mencari level support dan resistance, hal ini pun juga berlaku untuk Fibonacci!

mari kita melihat contoh ketika fibonacci gagal.
Di bawah ini adalah bagan 4-jam GBP / USD.

Di sini, Kita lihat bahwa pair kecenderungan untuk menurun, sehingga Kita bisa memutuskan untuk mengambil Fibonacci Kita untuk membantu melihat titik entry yang baik. Kita menggunakan Swing High di 1,5383, dengan ayunan rendah di 1,4799.

Kita lihat bahwa pair telah tersangkut pada tingkat 50,0% dalam beberapa candle.
Kita mungkin berkata kepada diri sendiri, “Wow…,  level 50,0% tingkat fib Ini! harga tertahan! Waktunya untuk sell short!”

kemudian Kita sell short di pasar dan mulai bermimpi bahwa Kita akan mengendarai mobil baru BMW Z3 bersama bintang sinetron ke puncak..

Sekarang, jika Kita benar-benar telah menempatkan sell order pada tingkat itu, tidak hanya akan impian Kita terwujud, namun account Kita akan menerima pukulan serius jika Kita tidak mengelola risiko Kita dengan benar!
Lihatlah apa yang terjadi.
Ternyata bahwa Swing Low merupakan bagian bawah downtrend dan pasar mulai reli di atas titik Tinggi Swing.

Pelajaran apa yang bisa di ambil dari hal ini?
Fibonacci memberikan kemungkinan keberhasilan yang lebih tinggi, seperti indikator teknis lainnya, mereka tidak selalu benar. Kita tidak tahu apakah harga akan mundur ke level 38,2% sebelum melanjutkan tren.

Kadang-kadang bisa mencapai level 50,0% atau 61,8% sebelum berbalik. Owh.., kadang-kadang harga akan mengabaikan Mr Fibonacci dan melewati semua tingkatan seperti bagaimana LeBron James pengganggu jalan melalui jalur dengan penuh kekuatan.

Ingat, pasar tidak akan selalu melanjutkan uptrend setelah menemukan support / resistance tetapi sebaliknya terus melewati Swing High atau Swing Low terakhir.
Masalah yang umum dalam menggunakan alat Fibonacci adalah menentukan Swing Low dan High untuk digunakan.

banyak orang melihat grafik berbeda, melihat timeframe berbeda, dan memiliki bias yang berbeda pula. Kemungkinan bahwa Kita punya ide yang berbeda mengenai tempat dimana swing high dan swing low poin seharusnya.

Intinya adalah tidak ada cara yang benar dan mutlak untuk melakukannya, terutama ketika tren pada chart tidak begitu jelas. Kadang-kadang menjadi permainan tebak-tebakan.

Itu sebabnya Kita perlu mengasah keterampilan Kita serta menggabungkan alat fibonacci dengan indikator lain dalam chart forex Kita untuk membantu memberikan kemungkinan keberhasilan yang lebih tinggi.


Comments